Bisa Mining Bitcoin dengan Laptop: Seperti apa itu Honeyminer?


Software mining baru menjanjikan bagi hampir semua orang bisa mendapatkan sejumlah Bitcoin dengan laptop Windows. Hal ini memungkinkan pengguna merasakan masa-masa awal cryptocurrency.
Startup mining crypto asal New Jersey, Honeyminer, secara diam-diam merilis free beta pada Juni dan telah diunduh sebanyak 10.000 kali di seluruh dunia. Honeyminer memungkinkan pengguna berpartisipasi dalam dinamika mining pool dengan menjalankan aplikasi ketika GPU (Graphics Processing Unit) komputer Anda masih memproses gambar atau video.
Pool ini fokus pada mining crypto seperti ethereum, ethereum classic, zcash, monero, dan mata uang digital lainnya yang tidak banyak menghabiskan GPU. Kemudian, pada akhir sesi, Honeyminer mengirimkan pendapatan peserta, mengkonversinya pada bitcoin secara langsung pada wallet pengguna.
“Miner tidak harus menghitung atau mengelola semua konfigurasi dan pengaturan, atau secara manual mengecek harga,” ujar penasehat Honeyminer, Noah Jessop, seorang kapitalis ventura pada Founder Collective di San Francisco.
Dia menambahkan:
“Kami membuatnya sehingga setiap surplus terhitung. Laptop apa pun yang tidak Anda gunakan hingga rig yang Anda jalankan secara otomatis melakukan komputasi yang paling menguntungkan.”
Jenis layanan ini menawarkan kesempatan baru bagi orang yang ingin memperoleh bitcoin namun memiliki sedikit uang untuk investasi atau akses yang terbatas pada exchange cryptocurrency. Ini juga bisa memperluas jangkauan peserta mining cryptocurrency, yang selama bertahun-tahun menghalangi para pemula karena mahal, memerlukan hardware dengan spesifikasi canggih, lebih mengutamakan profesional dibandingkan penggemar pemula.
Algoritma Honeyminer secara otomatis bertukar antara cryptocurrency setiap 10 menit sekali, tergantung ukuran block, jika terdapat perubahan mendadak dalam profitabilitas mining pada mata uang digital terkait.
“Kami melakukan pool pada orang banyak untuk mencari reward block secara cepat. Bersama, kami memiliki hashrate yang besar,” ujar co-founder Honeyminer, Larry Kom. “Tidak hanya kami berhubungan dengan Anda pada blockchain dan membuat Anda anonim, tetapi Anda juga berkontribusi pada pool sebagai intinya.”
Untuk memastikan, ini bukanlah cara yang paling menguntungkan untuk mining cryptocurrency, mengingat volatilitas market yang lebih luas dibandingkan pada bitcoin dan Honeymoner, berkisar antara 2,5 persen hingga 8 persen tergantung kualitas hardware pengguna. Seseorang yang memiliki GPU tinggi bisa mendapatkan bitcoin senilai 15.000-30.000 rupiah dalam menjalankan software selama satu hari.
Namun, ini mungkin menjadi metode yang paling mudah. Walau perusahaan menolak merinci berapa banyak pengguna yang berada dalam negara yang melarang cryptocurrency, seperti Yordania atau Venezuela, namun dikatakan lebih dari 18 persen pengguna berasal dari negara berkembang.
“Jika Anda mendengar mengenai crypto dan ingin belajar, Anda bisa mencari sumber belajar di luar dan membayar dengan uang tunai,” ujar Noah, “atau Anda bisa mengunduh program dalam 30 detik dan mulai mendapatkan crypto Anda sendiri, gratis.”

Berbagai macam mining

Software Honeyminer terinspirasi oleh kontroversi yang mengelilingi mining bitcoin. Sebut saja, bagaimana banyak pengguna software yang merasa penyedia hardware asal Tiongkok, Bitmain, telah menerima monopoli peralatan mining dan bagaimana jumlah kecil dari perusahaan mengatur mayoritas mining pool.
“Seperti yang telah kami amati dalam bitcoin, kekuatannya meningkat ke hardware khusus dan mereka yang memiliki akses ke tab silikon terbaik adalah orang-orang yang mengendalikan mining,” kata Noah. “Bagi kami, ini semua tentang meningkatkan jumlah orang yang memiliki akses menuju yang terbaik di kelasnya.”
Menurut David Vorick, CEO Nebulous, yang mengoperasikan Siacoin dan pabrikan perlengkapan mining Obelisk, ini tidak akan mengubah ekosistem secara luas di luar menarik lebih banyak pendatang baru yang penasaran. Terutama karena software ini berada dalam closed source, walaupun berencana untuk memperpanjang open API di kemudian hari.
“Ini sebenarnya meningkatkan sentralisasi, karena yang Anda lakukan adalah memindahkan daya dari mining pool atau pengguna yang mahir, menjadi toolkit software. Secara umum, semua daya terletak pada pengembangan software.”
Menjelaskan poin ini, David mengatakan bahwa dia yakin mining GPU akan menghilang dalam dua tahun ini. Dia menambahkan:
“Kita akan melihat tujuan umum dari ASIC [hardware mining] adalah menargetkan banyak algoritma. Segera setelahnya, fungsi GPU akan menghilang.”
Selain itu, tim Honeyminer mengakui akan menawarkan fitur tambahan untuk berbagai tipe pengguna.
Untuk investor ritel pemula, Honeyminer akan segera memungkinkan mereka mengirim bitcoin pada wallet di platform pihak ketiga seperti Coinbase. Ditambah, algoritma aplikasi ini bisa membantu miner dengan mining rig profesional.
Entah laptop atau pro rig, “tiap komputer akan mendapatkan [tugas] yang berbeda, berdasarkan performa atau kemampuan tertentu, Anda akan ditugaskan apa yang paling menguntungkan dari itu.”
Versi spesialisasi yang disebut Honeyminer Pro sedang dalam pengerjaan miner profesional yang butuh bantuan dengan manajemen pemakaian daya dan secara manual memilih crypto mana untuk di-mining sehingga mereka tidak terbatas pada apapun yang menguntungkan atau koin mana yang akan ditukarkan jika mereka tidak ingin bitocin.
Mengenai kurangnya tool yang ramah-pengguna bagi miner pengguna dan berpengalaman, Larry mengatakan:
“Saya pikir tidak ada kompetitor bagi kami, karenanya kami mengembangkan ini.”
Loading...
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

No comments