Pengujian Database dan Perbandingan Dengan Pengujian Front-End

Pengujian Database dan Perbandingan Dengan Pengujian Front-End
Pengujian Database termasuk melakukan validitas data, integritas data pengujian, check kinerja terkait dengan database dan pengujian prosedur, memicu dan fungsi dalam database.

Postingan kali ini telah dirancang untuk semua para pembaca yang ingin mempelajari dasar-dasar pengujian Database. Itu terutama akan berguna bagi semua orang perangkat lunak pengujian profesional yang diperlukan untuk menguji aplikasi untuk mengetahui bagaimana mereka mempengaruhi kinerja database.

Contoh Studi Kasus

Pertimbangkan sebuah aplikasi yang menangkap rincian transaksi sehari-hari untuk pengguna dan menyimpan rincian dalam database. Dari database pengujian sudut pandang, cek berikut harus dilakukan −
  • Transaksi informasi dari aplikasi harus disimpan dalam database dan harus memberikan informasi yang benar kepada pengguna.
  • Informasi tidak boleh hilang ketika hal tersebut dimuat ke database.
  • Transaksi yang diselesaikan hanya harus disimpan dan semua operasi yang tidak lengkap harus dibatalkan oleh aplikasi.
  • Otorisasi akses ke database harus dipelihara. Ada tidak disetujui atau tidak sah akses ke informasi pengguna harus disediakan.

Mengapa Anda perlu melakukan pengujian Database?

Ada beberapa alasan mengapa pegujian database dilakukan. Ada kebutuhan untuk melakukan integritas data, validasi dan data konsistensi cek database seperti sistem backend bertanggung jawab untuk menyimpan data dan diakses untuk beberapa tujuan.

Diberikan di bawah ini adalah beberapa alasan umum untuk Pengujian Database
  • Untuk mengurangi kompleksitas panggilan ke database backend, pengembang meningkatkan penggunaan disimpan prosedur(Store) dan pandangan (View).
  • Stored prosedur dan view ini berisi tugas-tugas penting seperti memasukkan rincian pelanggan (nama, informasi kontak, dll) dan data penjualan. Tugas ini perlu diuji pada beberapa tingkatan.
  • Black Box Testing / Kotak hitam pengujian dilakukan pada front-end penting, tetapi membuatnya sulit untuk mengisolasi masalahnya. Pengujian sistem backend meningkatkan kekokohan data. Itu sebabnya database pengujian dilakukan pada back-end sistem.
  • Dalam database, data berasal dari beberapa aplikasi dan ada kemungkinan bahwa berbahaya atau salah data disimpan dalam database. Oleh karena itu, ada kebutuhan untuk memeriksa komponen database secara teratur. Selain itu, integritas data dan konsistensi harus diperiksa secara teratur.
Pengujian Database dan Perbandingan Dengan Pengujian Front-End


Database pengujian Vs Pengujian Front-End

Pengujian Database dan Perbandingan Dengan Pengujian Front-End
Database pengujian berbeda dari pengujian front-end UI. Tabel berikut menjelaskan perbedaan utama dari kedua Pengujian −

Database TestingUI Testing
Database pengujian dikenal sebagai validasi data dan integritas pengujian atau back-end pengujian.UI pengujian atau pengujian front-end juga disebut aplikasi pengujian atau GUI pengujian.
Database pengujian melibatkan pengujian pendukungnya komponen, yang tidak terlihat oleh pengguna.


Ini mencakup database komponen dan DBMS sistem seperti My SQL, Oracle.
UI pengujian melibatkan memeriksa fungsionalitas dari aplikasi dan komponen-komponennya seperti bentuk, grafik, Menu, laporan, dll.

Komponen ini diciptakan dengan menggunakan alat-alat pembangunan front-end seperti VB.net, C#, Delphi, dll.
Database pengujian melibatkan memeriksa prosedur yang tersimpan, dilihat, skemadi database, tabel, indeks, kunci, pemicu, validasi data dan data konsistensi memeriksa.UI pengujian melibatkan memeriksa fungsionalitas dari aplikasi, tombol, bentuk danbidang, kalender dan gambar, navigasi dari satu halaman ke lain, dan keseluruhan fungsi aplikasi.
Untuk melakukan pengujian DB, tester membutuhkan pengetahuan menyeluruh − konsep database seperti prosedur dan fungsi, pemandangan, indeks, kunci dan SQL tangan yang baik.Untuk melakukan pengujian UI, tester membutuhkan pemahaman yang baik tentang kebutuhan bisnis, aplikasi fungsional pengetahuan, coding, dll.
Data berasal dari sumber heterogen data melalui aplikasi web, aplikasi Intranet danberbagai aplikasi lainnya.Data secara manual dimasukkan ke dalam aplikasi. Ini melibatkan uji fungsional dariaplikasi front-end.
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

2 comments

Saya tertarik dengan judul dan tulisan anda, Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai Pengembangan Komputer yang bisa anda kunjungi di Informasi Pengembangan Komputer

Balas